KEBUDAYAAN DAN KEPRIBADIAN

A. Pertumbuhan dan perkembangan kebudayaan di Indonesia

            Pertumbuhan dan perkembangan kebudayaan di Indonesia kebudayaan sudah sangat berkembang. Dahulu kala banyaknya pelancong-pelancong yang menyebabkan banyaknya kebudayaan di Indonesia. Tetapi kita harus kritis dan selektif dalam memilih kebudayaan yang datang itu. Karena jangan sampai kita menggeserkan kebudayaan lama yang sudah menjadi tradisi di negeri kita ini.

 

B. Interaksi antara tradisi lokal, hindu-budha dan Islam di Indonesia

PEMBUKAAN

Interaksi antara tradisi lokal, hindu-budha dan Islam di Indonesia yang menjadikan kebudayaan di Indonesia beragam dan mempunyai cirikhas atau identitas sendiri.

Berbicara tentang kebudayaan sangat erat kaitanya dengan tindak tutur manusia dalam kehidupannya sehari-hari. Di Indonesia hususnya di pulau jawa ini tradisi lokal pribumi jawa sendiri sejak dulu telah mewarnai kebudayaan di pulai jawa, di tambah lagi dengan datangnya orang-orang dari luar pulau jawa yang membawa tradisi Hindu-Budha yang di terima dengan baik dan ramah oleh orang-orang jawa di jaman dulu dan setelah itu berlangsung cukup lama datang lah tradisi Islam yang di bawa oleh para pedagang yang kebanyakan dari timur tengah. Hal itulah yang menyebabkan tradisi kebudayaan di Indonesia menjadi penuh warna yang menjadikan cirihas atau identitas sendiri bagi Indonesia ini. Hal itu membuktikan bahwa masyarakat Indonesia jaman dulu telah terbuka pikirannya dan mampu menerima dengan ramah sesuatu yang datang dari orang asing, yang akhirnya menimbulkan produk kebudayaan yang menjadi cirihas bangsa Indonesia.

Proses Interaksi Antara Tradisi Lokal Hindu-Budha dan Islam di Indonesia

Usur-unsur yang dapat mempersatukan tradisi sejarah Indonesia berasal dari unsur Lokal,

Hindu-Budha dan Islam. Bangsa Indonesia sebenarnya mempunyai unsur-unsur budaya

Indonesia asli. Selain itu, tradisi budaya lokal juga telah mengenal kebudayaan Macro & Micro Cosmos, yang merupakan keyakinan adanya kekuatan supranatural atas kehidupan di bumi.

Beberapa contoh tradisi daerah yang merupakan perpaduan unsur Lokal, Hindu-Budha dan Islam di Indonesia adalah :

  • Upacara selamatan, pemberian nama yang bertujuan untuk memberi keselamatan bagi pemakai nama tersebut.
  • Upacara sedekah, setelah 7 hari dari hari raya Idul Fitri di daerah Demak, sebagai tanda syukur.
  • Upacara sukuran hasil panen merupakan upacara yang di lakukan setelah panen dan bertujuan sebagai ungkapan rasa sukur terhadap Sang Pencipta dan pada Alam yang telah memberikan sumber kehidupan yang berlimpah.
  • Upacara Tabuik di pantai barat Sumatra sebagai peringatan atas Hasan & Husein, cucu Nabi Muhammad SAW yang dipengaruhi golongan Syiah.

Upacara tradisional tersebut masih terus dilakukan hingga saat ini. Salah satunya guna untuk menghormati tradisi kebudayaan yang telah turun-temurun di lakukan oleh nenek moyang ( leluhur ) mereka dan mungkin secara tidak sadar, inilah yang akan menjadi cirihas dan identitas bagi mereka. Kita bisa lihat Unsur budaya asli memegang peranan dan tidak dapat disingkirkan begitu saja dalam proses pencampuran dengan budaya asing. Salah satu pencampuran kepercayaan lokal dengan budaya asing berkaitan dengan kematian dalam wujud kepercayaan Animisme & Dinamisme.

Misalnya upacara kematian seseorang dilakukan sesuai dengan kebudayaan lokal tempat itu, sebagai buktinya tradisi memperingati kematian di tiap-tiap daerah berbeda-beda walau pun pada jaman sekarang saat ini Agama kepercayaan mereka sebagian besar telah sama rata, tetapi tradisi lokal yang telah nenek moyang ( leluhur ) mereka ajarkan baik secara langsung mau pun tidak langsung telah melekat sangat kuat dan menjadi kebiasaan yang terus menerus di turunkan secara generation.

Salah satu contohnya Makam di Indonesia yang terpelihara dengan baik karena adanya penghormatan dari anak cucu kepada leluhurnya.

 

 

 

 

 

 

 

B. Perpaduan Tradisi Lokal, Hindu-Budha, dan Islam di Indonesia

Bidang Budaya

Sebelum pengaruh budaya Hindu-Budha masuk, bangsa Indonesia talah menggunakan bahasa melayu kuno dan Jawa kuno. Setelah masuknya Hindu-Budha masyarakat menggunakan bahasa sansekerta dan bahasa podi. Sedangkan masuknya agama Islam ke Indonesia, Islam menggunakan bahasa Arab. Hal itu membuat perbendaharaan kata di Indonesia ini semakin banyak.

Buktinya terdapat banyak bahasa yang di adopsi dari bahasa sansakerta dan bahasa arab, di samping itu juga terdapat suatu kampung atau desa yang di dalamnya terdapat suatu ras tertentu seperti ras Arab dan Cina.

Bidang Sosial

System masyarakat yang dulunya dibedakan berdasarkan profesi, setelah agama Hindu-Budha masuk, system kemasyarakatan dibedakan berdasarkan kasta. Tetapi dengan masuknya agama Islam sytem kasta mulai menghilang, meskipun sekarang masih bisa kita jumpai pada masyaakat tertentu.

Sebagai bukti tradisi Hindu-Budha telah mempengaruhi Tradisi lokal bisa kita jumpai di Pulau Bali yang masih menggunakan sistem kasta.

Bidang System Pemerintahan

Dulu system pemerintahan dipimpin oleh seorang kepala suku yang menggunakan system Primus Interpares ( nomer satu dintara sesamanya). Sedangkan dalam Hindu-Budha system pemrintahannya berupa kerajaan yang dipimpin oleh seorang Raja. Tetapi di dalam Islam nama Raja diganti dengan sebutan Sultan.

Sebagai buktinya di banten tepatnya di daerah Baduy Dalam penduduknya di pimpin oleh seorang Kepala Suku dan pada jaman dulu banyak kerajaan-kerajan yang berdiri di Nusantara ini yang menggunakan system pemerintahan yang di pimpin oleh seorang Raja, setelah Islam masuk dan menyebar sngat luas Raja di gantikan dengan Sebutan Sultan seperti halnya Sultan Hassanudin di Banten.

Bidang Seni Sastra

Sastra di Indonesia baru mengenal sastra lisan, misalnya sastra ritual ( doa atau rapal ) dan non ritual ( nyanyian rakyat dan peribahasa ). Setelah datangnya Hindu-Budha, Indonesia mengenal sastra tembang dan irama kidung. Pada saat Islam masuk cerita tersebut hanya diubah dan bahasanya ditambah kosakata Arab.

Sebagai buktinya dalam cerita-cerita wayang yang di adopsi dari kitab-kitab Hindu telah diubah oleh para Wali pada jamannya untuk media sarana penyebaran keagamaan.

Pernikahan

Akulturasi antara budaya Lokal dan Hindu-Budha terlihat dalam pengadaan sesajen ketika Upacara Pernikahan berlangsung. Setelah Islam masuk upacaranya di awali dengan membaca akad nikah antara kedua mempelai.

 

 

 

Pemakaman

Prosesi pemakaman yang sesuai dengan ajaran Islam hanya diwajiban untuk mensucikan janazah, mengkafani dan menguburkannya. Tetapi karena adanya akulturasi, misalnya setelah hari kematian adanya hari-hari pringatan selamatan atau acara tahlilan yang berisi

pembacaan Zikir dan Tahlil. Juga pemberian nisan yang merupakan warisan kebudayaan prasejarah.

 

KESIMPULAN

Berdasarkan apa yang telah di jelaskan di atas, sebagai beberapa contoh kecil dari akibat perpaduan antara tradisi Lokal, Hindu-Budha dan Islam. Hindu-Budha jaman dulu dan Islam pada saat ini berkembang sangat pesat di Indonesia, itu membuktikan sifat Bangsa Indonesia yang terbuka dan ramah memberi peluang untuk bergaul dengan Bangsa lain yang akibatnya membuat Bangsa Indonesia ini kaya akan Bahasa dan Budaya. Tradisi Budaya yang beragam dan berbeda dengan yang lainnya itu bisa menjadi cirihas atau identitas Bangsa Indonesia di mata Dunia. Berbeda di sini dalam artian tidak ada yang sama karena Tradisi Lokal, Hindu-Budha dan Islam di Indonesia telah sangat melekat kuat dari generasi ke genarasi yang menjadikan secara sadar maupun tidak sadar telah terjadi kolaborasi ( pencampuran ) Tradisi budaya Lokal, Hindu-Budha dan Islam. Tidak bisa di pungkiri Tradisi yang telah melekat dan terus menerus di turunkan secara generation tidak akan mudah hilang di kikis jaman dan waktu, buktinya kita semua masih bisa melihat tradisi budaya peninggalan nenek moyang ( leluhur ) yang masih di jalani secara turun temurun saat ini. Jadi inilah cirihas Bangsa Indonesia dan inilah identitas Bangsa Indonesia yang patut kita hargai dan kita jaga keutuhan dan nilai-nilai luhurnya. Karena martabat suatu Bangsa bisa dilihat atau di nilai dari Budaya Bangsanya.

C. Kebudayaan Barat.

 

Kebudayaan Barat tak bisa langsung diartikan kebudayaan yang datang dari barat. Kebudayaan barat yang di tulis sebagai western culture. Western culture diakui oleh negara belahan dunia manapun sebagai kultur yangberada di Eropa barat bukan Amerika, bukan Australia, dan bukan Negara Eropa Timur atau Selatan. Namun seiring perkembangan, terjadilah pembatas yang membatasi budaya barat dan timur. Mungkin karena perbedaan ras, Agama, persamaan kebudayaan di beberapa belahan negara, sehingga muncul istilah tersebut. Jadi, jika kita langsung melogika. Budaya barat bukanlah sebuah istilah sebuah arah mata angin yaitu budaya pada bagian barat kita  melainkan sebuah istilah yang berawal dari kawasan eropa barat.

Ada 3 ciri dominan dalam budaya Barat:

 

Pertama adalah “penghargaan terhadap martabat manusia”. Hal ini bisa
dilihat pada nilai-nilai seperti: demokrasi, institusi sosial, dan kesejahteraan
ekonomi.

kedua adalah “kebebasan”. Di Barat anak-anak berbicara terbuka di depan orang dewasa, orang-orang berpakaian menurut selera masing-masing, mengemukakan pendapat secara bebas, tidak membedakan status sosial dsb.

ketiga adalah “penciptaan dan pemanfaatan teknologi” seperti pesawat jet,
satelit, televisi, telepon, listrik, komputer dsb. orang Barat menekankan logika dan ilmu.orang Barat cendurung aktif dan analitis.

About fakhranfarizi

Mahasiswa Jantan. Gubernur Galau Utara.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s